JAKLITERA sekarang ada versi mobile lho! Unduh Aplikasi
Pinjam buku ini
Penetapan tersangka & praperadilan serta perbandingannya di sembilan negara

Penetapan tersangka & praperadilan serta perbandingannya di sembilan negara

Nalom Kurniawan Barylan (Pengarang)

Hukum Pidana
Edisi Cetakan Pertama
Penerbit Depok : Rajawali Pers, 2020; © 2020, pada penulis
Deskripsi Fisik xvi, 272 halaman ; 23 cm
ISBN 9786232315143
Subjek Hukum Pidana
Bahasa Indonesia
Call Number 345.01 NAL p

Tersedia di:

Perpustakaan Jakarta - Cikini
Dapat dipinjam: 3

Deskripsi

Penetapan tersangka adalah bagian dari proses penyelidikan dan penyidikan untuk mengungkap suatu peristiwa pidana. Namun di dalam pelaksanaannya, tidak tertutup kemungkinan terjadinya penyimpangan dan pelanggaran yang merugikan hak konstitusional warga negara. Semula, tidak ada forum hukum untuk menguji keabsahan suatu penetapan tersangka, hingga akhirnya keluar Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 21/PUU-XII/2014 yang memasukkan penetapan tersangka, sebagai salah satu objek dari praperadilan. Namun demikian, meski telah tersedia forum hukum untuk menguji keabsahan penetapan tersangka, masih terdapat berbagai problem hukum yang mengiringi pelaksanaannya. Mengingat bahwa pelaksanaan praperadilan untuk penetapan tersangka masih berlandaskan kepada Putusan Mahkamah Konstitusi yang bersifat abstrak, sedangkan hukum acara praperadilan merupakan hukum formil yang diatur dalam hukum acara pidana, maka tulisan ini berupaya untuk melihat secara teoretis, praktik, serta perbandingannya dengan beberapa negara lain, dalam rangka memberikan perlindungan hak konstitusional kepada warga negara serta perbaikan hukum acara pidana di masa yang akan datang.

Ulasan

Belum ada ulasan untuk buku ini. Jadilah yang pertama untuk mengulas!