JAKLITERA sudah ada versi mobile lho! Unduh
Pinjam buku ini
Harimau! harimau!

Harimau! harimau!

Lubis, Mochtar (Pengarang)

Fiksi Indonesia / Roman
Edisi Cetakan kedua, 1977; Cetakan kesebelas
Penerbit Jakarta : Dunia Pustaka Jaya, 1977; Jakarta : Yayasan Pustaka Obor Indonesia, 2020
Deskripsi Fisik vi, 214 Halaman ; 17 cm.
ISBN 9786024338930
Subjek Fiksi Indonesia / Roman
Bahasa Indonesia
Call Number 813.085 LUB h

Tersedia di:

Perpustakaan Jakarta - Cikini
Dapat dipinjam: 3
Perpustakaan Jakarta - PDS HB Jassin
Dapat dipinjam: 4

Deskripsi

juh pengepul damar dari desa Air Jernih, Pak Haji, Sutan, Sanip, Talib, Buyung, dan Pak Balam, menjelajah hutan Sumatra, dipimpin oleh dukun Wak Katok. Setelah dua minggu mengumpulkan damar dan tinggal di dekat rumah Wak Hitam, mereka bersiap untuk pulang. Namun, setelah keberangkatan Buyung menyadari bahwa ia lupa memeriksa perangkap kancilnya dan kembali ke Wak Katok. Setibanya di sana, dia mengeluarkan kancil dari perangkap dan pergi ke sungai terdekat untuk minum. Di sungai, ia bertemu dengan istri muda Wak Hitam, Siti Rubiyah, yang sedang menangis. Setelah menghiburnya dan memberinya kancil, mereka kemudian berhubungan seks dua kali. Ini adalah pertama kalinya bagi Buyung. Buyung kemudian tiba di perkemahan pada malam hari, tepat sebelum salat Maghrib. Keesokan harinya, para pengumpul damar pergi berburu dan menembak seekor rusa. Setelah menembak, mereka mendengar auman harimau. Dengan tergesa-gesa mereka mengukir kijang, lalu membawanya ke perkemahan mereka berikutnya. Sore itu, saat buang air besar, Pak Balam diserang harimau. Meski Wak Katok berhasil menakut-nakuti harimau dengan menembakkan senapannya, Pak Balam terluka parah. Dia memberi tahu orang lain tentang mimpi kenabian yang dia alami, dan menyimpulkan bahwa Tuhan sedang menghukum mereka karena dosa-dosa mereka. Pak Balam kemudian mengakui dosa-dosanya, juga beberapa dosa Wak Katok. Karena dosa-dosanya terungkap, Wak Katok mulai khawatir orang lain kehilangan kepercayaan padanya. Untuk mencegahnya, Wak Katok meramalkan bahwa harimau yang menyerang mereka bukanlah makhluk gaib atau dikirim oleh Tuhan, banyak yang melegakan. Keesokan paginya, mereka meninggalkan sebagian damar mereka dan melanjutkan perjalanan kembali ke Air Jernih, membawa Pak Balam. Sekitar tengah hari, Talib diserang saat buang air kecil dan terluka parah. Meskipun mereka mampu menakut-nakuti harimau itu, para kolektor damar tidak dapat menghentikan Thalib menyerah pada luka-lukanya; dia mati segera setelah mengakui bahwa dia telah berdosa. Takut dengan nasib Talib, Sanip mengakui dosanya dan juga dosa Talib. Mereka mendirikan kemah dan bermalam dengan gelisah, khawatir harimau akan menyerang. Karena kondisi Pak Balam yang semakin memburuk, keesokan harinya para pengumpul damar tidak dapat melanjutkan perjalanannya. Sebaliknya, setelah mengubur Talib, Wak Katok, Buyung, dan Sanip pergi berburu harimau. Setelah mengikuti jejak harimau hampir sepanjang hari, mereka menyadari bahwa harimau itu telah berlipat ganda dan pergi ke perkemahan mereka. Sementara itu, di perkemahan, Sutan membentak karena pemerintahan Pak Balam yang terus menerus menyesali dosa-dosanya dan berusaha mencekiknya. Setelah dihentikan oleh Pak Haji, Sutan melarikan diri ke hutan, di mana ia diserang oleh harimau dan dibunuh. Pak Balam juga meninggal karena luka-lukanya dan segera dimakamkan. Keesokan paginya para pengumpul damar yang tersisa pergi berburu harimau, mengambil jalan melalui semak belukar. Mereka berjalan berjam-jam, dan akhirnya Pak Haji sadar bahwa mereka tersesat. Setelah Buyung menyelamatkan nyawanya dari ular berbisa, Pak Haji mengaku kepadanya dan mereka memutuskan untuk mengawasi Wak Katok lebih dekat. Tidak lama kemudian, mereka menghadapi Wak Katok, mengatakan bahwa dia hanya membuat mereka semakin tersesat. Wak Katok membentak, dan mengancam akan menembak Buyung jika tidak mengakui dosanya. Buyung tidak mau, dan Wak Katok bersiap untuk menembaknya. Namun, mereka terganggu oleh pendekatan harimau. Wak Katok mencoba menembaknya, tetapi senapannya salah tembak karena bubuk mesiunya basah. Menggunakan api, Buyung dan yang lainnya berhasil menakuti harimau itu. Sanip memberitahu yang lain bahwa dia melihat Wak Katok memperkosa Siti Rubiyah; Wak Katok membalas bahwa dia membayarnya, dan dia akan berhubungan seks dengan siapa pun yang mau memberinya sesuatu. Wak Katok menjadi lebih agresif dan menyuruh yang lain pergi ke kegelapan, mengancam akan menembak mereka. Tidak mau berhadapan dengan harimau, Buyung, Pak Haji, dan Sanip berusaha menyergap Wak Katok. Meskipun mereka berhasil menghentikan dan mengikatnya, tetapi Wak Katok berhasil menembak Pak Haji. Sebelum meninggal, Pak Haji berkata kepada Buyung "sebelum membunuh harimau liar, engkau harus membunuh harimau di dalam dirimu." Keesokan paginya Buyung dan Sanip menguburkan Pak Haji, kemudian mengambil Wak Katok yang terikat untuk berburu harimau. Meskipun Wak Katok mengancam mereka, mereka menolak untuk melepaskannya dan membuang jimat yang dia berikan kepada mereka. Sekitar tengah hari mereka menemukan sisa-sisa Sutan, dan menguburnya. Segera setelah itu, mereka menyiapkan jebakan untuk harimau. Mereka mengikat Wak Katok ke pohon dan menggunakannya sebagai umpan, lalu berbaring menunggu. Saat harimau itu mendekat, Buyung tergoda untuk membiarkannya membunuh Wak Katok sebelum menembaknya. Namun, setelah mengingat kata-kata kematian Pak Haji, Buyung menembak harimau itu dan membunuhnya. Dia dan Sanip kemudian melepaskan Wak Katok yang tidak sadarkan diri dan bersiap untuk perjalanan pulang.

Ulasan

5.0

/5
(1)
1
0
2
0
3
0
4
0
5
1